Rabu, 03 Februari 2016

Cerita Menjadi Anak Baru Babak 2

 Jakarta, Selasa 11 Agustus 2015

Masih dengan kode dress yang sama baju kemeja putih celana panjang hitam dengan menggunakan TJ turun di halte yang sama dilanjutkan dengan jalan kaki. Hari kedua ini  semua kumpul di lapangan baris sesuai dengan Vigo nya kali ini pas gua dateng bingung tuh mana kelompok gua pada gak keliatan muka-mukanya, gua mutusin buat berdiri ajah sendiri di antara orang-orang yang ngumpul-ngumpul ama yang lain. Ngak lama dari arah belakang ada yang nepuk bahu gua dan
dia salah satu cewek yang sekelompok dengan gua. Gua berdua berada dalam situasi  yang sama, sama-sama sendiri dari pas dateng yah jadi ngobrolah berdua. Kalo ngak salah dalam situasi itu gua bilang
“ Nur kan ya?”
“ iya, gua lupa nama lu”
“jurusan apa?” ( kali ini gua yang ngak inget udah pernah nanya jurusan apa)
“Akuntansi”.

Gua masih inget dia kelulusan SMA IPA dan tadinya mau masuk kedokteran tapi karna masalah dana kalo ngak salah jadi dia masuk akuntansi dan alasan dia masuk UKRIDA karna ada paman dia yang kerja disana dan dia mutusin ambil akuntansi. Sekedar info kalo masuk UKRIDA Sistem Beasiswanya beragam salah satunya bisa karna sanak saudara dari pekerja UKRIDA. Dia bukan dari wilayah Jakarta.

Dari percakapan itu ngak lama disuruh baris semua ternyata tempat gua dan Nur berdiri tempat yang pas karena Vigo 19 spot disitu dan yang membuat gua males adalah gua berdiri paling depan. Kabing gua cewek Kedokteran dia tanya kok gua pendiem. Setelah baris absen, ngehukum anak yang telat atau kode dress yang salah semua kelompok dipecah kebeberapa tempat. Kelompok gua barengan ama Vigo 20 karena digabung masuk dalam gedung lantai dan ruang yang di pake gua udah lupa. Disana gua duduk di sebelah Nur dan satu cewek yang gua yakin dia dari Vigo 20 karena gua baru liat muka dia.
Ini Susunan acara

SESI PERTAMA

dibawa ama salah satu cewek jurusan Psikologi semseter 6 kala itu, ada 2 slide yang dipake slide kedua sebeah kanan ngak bisa dan dipanggil sang teknisis. Tempat gua dan Nur jadi area yang pas buat teknisis pake buat proyektornya dibenerin.
Gua memutuskan pindah ketempat paling belakang disusul Nur. Ngak lama proyektor itu hisa tapi acara udah mulai, gua nanya Nur kalo mau pindah pindah aja. Dia bilang ngak. Berjalannya sesi dia bilang kedepan yuk gua bilang ngak ah. Akhirya dia tetap dibelakang, tapi kedua kali  dia ajak gua dia udah pindah kedepan gua tetap dibelakang. Dia udah manggil gua buat duduk depan tapi gua bilang nggak karena pada dasarnya gua udah nyaman duduk dibelakang sejak dulu.
Selama sesi pertama berjalan dia udah beberapa kali nengok ke gua, tapi tetap ajah gua dibelakang, lagi pula pas itu gua liat tempatnya dibuat mepet dan sempit jadi males gua kalo pindah lagi.

SESI KEDUA

Abis sesi pertama kelar gua mutusin pundah depan lagi, karena waktu dibaggin kertas buat diidi kabing suruh kedepan, bukan karena permintaan kabing yang buat gua pindah, karena saat itu ngerasa kayaknya gua kebawa enak sendiri dan Nur udah berapa kali gua nyuruh pindah.
Kali ini dibawain ama laki jurusan Psikologi semester 6 juga. Dia pelatih yoga yang baru beberapa hari pulang dari India abis mendapatkan Sertifikat pengajar yoga. Abis sesi kedua ada break buat makan siang. Pas itu gua ngak langsung keluarin bekal gua karena gua ragu, kenapa?

Cewek sebelah kiri gua pengen gua ajakin kenalan tapi selalu ajah gagal karena gua yang ngak berani. Dia juga awalnya gua lihat kayak resah, tiba-tiba dia ajakin gua kenalan. Asha jurusan UDE (sastra Enggris) dulunya SMK pariwisata salah satu sekolah di Jakarta (kalo nggak salah). Alasan dia masuk UDE karena dia mau kerja di kedutaan, awalnya dia mikir dia nggak akan keterima Ukrida karena nilai mat dia dibawah batas yang ditetepkan oleh UKRIDA.

*Jadi penerimaan UKRIDA ada  4 macam:
Dengan nilai rata-rata raport yang biasanya dibuka bulan Agustus sampai November ( dibagi 2 gelombang)

Jalur prestasi Non akedemik dibuka bulan  November sampai Januari (2 gelombang)
Dengan Nilai Mata pelajaran Mat, Inggris minimal 7 dari kelas 10 dan 11  dibuka dari bulan Januari sampai Mei (dibagi 4  gelombang)
Kententuan

Jalur Nilai UN dibuka Mei sampai Juni (satu gelombang).

Dia ikut jalur nilai mata pelajaran  walaupun mat dia dibilang ngak bagus tapi Inggris dia tinggi dan diterima, UDE ngak ada mat loh.

Abis makan ada 2 sesi lagi diaudiotorium, abis sesi turun lagi ke Junction buat diskusi talent show kelompok gua Vigo 19 dan Vigo 20 dapat tema  Puisi Musikasasi Agresi Militer Belanda II. Beberapa jam pertama kebuang percuma karena yang sibuk 2 orang sisanya itu sibuk dengan kegiatan masing-masing. Kabing gua udah berapa kali bilang ntar kena hukuman kalo nagak tampil. Akhirnya sih pulang jam 5an gtu. Gua juga bagian yang sibuk sendri karena bingung ngak ada diskusi.
Bangunan berkaca besar itu Junction

Tapi sempet gua bikin contoh puisi awalnya puisi gua diterima tapi ngak jadi dipake karena si cowok pusing ngak kebaca tulisan gua. ( iyalah kan itu gua tulis masih asal-asalan cuman buat contoh taunya  mau dipake). Akhirnya gua pada latihan nyanyi yang sibuk ama di talent cuman berapa ajah sisanya terima jadi termasuk gua.
Kelompok lain
Kelompok Vigo 19 20
Liat yang dibelakang itu kelompok yang lain

Masih 1 kelompok
Ujung kelompok lain

Gua pulang kali ini sedikit semangat karena Selly, Tania , Novi ada di Taman Anggrek mall (TA) yang sebelahan ama CP. Saat gua udah deket ama halte CP gua Line mereka kalo udah nyampe. Gua antri dulu dihalte mereka dateng juga cerita-cerita gua pada. Selly Tania itu pergi buat cari celana bahan buat ospek mereka.
Buset dah gua udah ngak mood makin nambah parah walau ada temen2 gua nunggu dari kisaran jam 17.30 WIB baru bisa naik TJ jam 7 itu gua udah berdiri diujung tempat halte dorong dikit juga jatuh gua ke aspal.

Sampe lah gua pada di halte tujuan tapi masuk mall yang satu dulu buat cari kain flanel perlengakapan ospek gua. Harusnya gua beli flanel ungu ama putih, tapi cuman kebeli ungu Putih abis.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar