Sabtu, 19 September 2015

Review Drama Korea It's Okay it's Love

Dapet lagi drama korea ini  berkat Selly lagu di liburan yang panjang setelah kelar UN. Drama ini sebelumnya diceritain sama Selly kalo drama ini awal-awalnya itu bikin pusing dan aneh gitu. Pertama gua nonton ini gua liat durasi nya 58 menit begitu lama karena awalnya nggak minat nyatanya dipertengahan episode 1 gua mulai suka sama alur ceritanya. 
Mungkin kalo drama ini ditanyangin di tv Indonesia baru awal-awal udah si sensor sana sini atau bahkan bakal dicut, soalnya awal-awalnya ada pesta mungkin temanya kolam berenang jadi kebanyakan cewe nya pakai baju bikini. Jang Jae Yul seorang pria berprofesi penulis terkenal ini mulai tertarik sama psikolog cewe yang diundang diacara talkshow gitu, mereka berdua ini bahas tentang novel baru Jang Jae Yul dan pendapat mereka saling tolak belakang.
Di drama ini banyak bahas tentang Sindrom-sindrom gitu, misal si psikolog  Ki Jae Soo ini ada syndrom nggak bisa tidur bareng cowo, sedangkan pacarnya itu mau tidur ama dia. Terus Kwang Soo peranin syndrom yang bisa bersin bersin terus kalo liat 2 sejoli  kayak ciuman atau liat adengan seks.
peran Jung Jae Yul alias Gon Hyo Jin
Peran Ki Jae Soo alias Sung Dong Il
Nggak bisa cerita banyak mengenai di drama karena entar nggak seru lagi kalo gua bahasin semua.Ceritanya menarik seru bikin penasaran sama masa lalu pemain kenapa mereka bisa kena syndrom ini itu dan pelan-pelan mereka bisa terbebas dari syndrom tersebut. Bikin nagih lah ini drama malah rasanya 16 episode itu kedikitan padahal awalnya 58 menit berasa lama.
 <br>Walaupun pas gua nonton ini drama ketika semua temen-temen gua udah pada kelar lama, gua baru nonton. Drama ini juga temenin gua makan siang, makan malam, waktu lagi makan  malam tiba-tiba listrik padam menambah gelapnya malam sambil nunggu nyala lagi nonton ini drama, waktu sore hari acara tv nggak seru, tengah malam.

Sumber gambar: Google.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar