Selasa, 04 Agustus 2015

Pertualangan degan Go-Jek

 Pertualangan ku dengan GO-JEK. Siapa yang nggak tau Go-Jek? Gojek itu ojek yang dipesen melalui aplikasi Go-jek indentik dnegan jaket hijau dan helm hijau. Sekarang ini berita tentang Pangkalan ojek dengan Go-Jek ini semakin marak (bahasa berita).


Senin 13 Juli 2015

Hari yang cukup membuat setengah hari gua bagaikan bolang si bocah petualang. Gimana nggak gua sama Yessy yang tinggal di Jakarta Barat pergi menelusuri Jakarta Selatan. Tempat yang yang jauh apalagi kawasan Kuningan.

Gua dan Yessy pergi kesana hanya berdua loh... Prosesnya itu yang menarik kali ini, karena gua berdua bingung ke Jaksel naik Transjakarta itu naik koridor apa.. kami memutuskan buat pake jasa yang ngetren sekarang ini tapi masih terjadi perdebatan. GO-JEK gua berdua mutusin buat pake Go-jek apalagi lagi ada promo yang sampe17 Juli 2015 berlaku, yaitu go-jek kemana ajah harga cuman ceban.


Gua pake aplikasi go-jek dan laiat jarak yang ditempuh dari patokan Season City ke Kuningan itu 10,46 Km dan cuman bayar ceban. Udah dapet masker ama penutup kepala gratis dipinjemin helm jarak yang jauh cuman ceban kapan lagi?

Jalan dulu ke Season City, mulai pake Go-Jek sama-sama pesen nyatanya Yessy duluan yang dapet Abang. Sedangkan gua belom ketemu juga ama abang ojeknya, pas keluar dari sevel   ada 2 tukang GOJEK  tapi bukan abang yang driver Yessy. Akhirnya salah satu dari mereka jadi Driver gua sambil terima orderan gua.. Driver gua adalah Abang “H”.

Kebisaan jalan kaki dalam kehidupan sehari-hari naik motornya pun pea. Karena gua suka tangan pegang pegangan yang belakang abang Halim pun bilang “baru pertama kali GOJEK YA? jangan begitu jadinya berat, GOJEK aman kok.” Awalnya gua cuman iya iya karena susah dengarnya tapi akhirnya tangan gua kedepn sambil pegang tas.

Sempet tengah jalan abang “H” ini udah kehilangan patnernya, masuk wilayah Jakarta Selatan Sudirman tiba-tiba “ bannya bocor neng” mulai menepi. Dan gua melepaskan helm pake driver yang lain ajah ya. Kebetulan ada Go-JEK yang lain dateng.disuruh oreder lagi gua coba order lagi dengan lokasi di  bank Anz  Sudirman biar abang yang kedua ini bisa gua order.

Nyatanya yang masuk itu order anterin barang bukan  orderan gua, yah orderan gua nggak masuk ke hape mereka ampe coba 3 kali order masih nggak masuk. Padahal gua ama abang kedua ini udah deket jaraknya tapi masih begitu. Yessy udah nyampe di Imperium gua masih dipinggir ajalan. Akhirnya bang “H” bilang “ order regular ajah ya” gua mikir disuruh cari ojek lain.

Tapi nggak order regular ama bang kedua, yowes lah gua bayar bang Halim pake GOJEK Credit gini. Meluncur dengan abang kedua lewatin gedung kementiran Malaysia, mobil Net.tv, liat gedung yang penting-penting lainnya Ada tempat HAM, sambil cari gedung KPK nyata ada tapi musti muter dulu. Muter yang jauh liat ada bangungan MD produsion, terus lagi ada yang mau syuting dipinggir jalan, tapi lagi persiapan masangin kamera.
Nyampe juga ketempat tujuan, bang kedua ini pun berhenti setelah lumayan jauh dari posisi Yessy nunggu gua. Gua jadinya bayar abang kedua ini. Ketemu tempat yang dituju masuk Sampe kesana kisaran hampir jam 12. 

Kisaran jam 1 lewat mungkin karena jam hape gua keubah jadi mundur beberapa jam. Intinya gua ama Yessy abis ke Jaksel harusnya ke BSD Serpong kira-kira jam 9 pagi besok. Gua berdua bingung Serpong naik apa? Jam 9? Go-JEK emang bisa ampe Tangerang tapi tukang ojek udah larang GO-JEK masuk Tangerang itu yang gua baca. Jam 9 itu pagi karena Jakarta Barat kesana nya lama. 

kembali pake Go-Jek setelah setengah jam lebih gua berdua nunggu driver yang nerima order nyatanya nggak ada. Matahari yang nyengat parah kumpulan tukang ojek yang liatin gua berdua. Karena nggak enak ama tukang ojeknya gua berdua perlahan ganti posisi nunggu makin menjauh dari tukang ojek, makin kena sengat panas matahri yang makin mantapss.
Batere yang tinggal 20an % tapi masih belum dapet GO-JEK, sampai akhirnya Yessy dapet sayangnya dia keburu pencet cancel. Sekali lagi gua masih belum dapet. Sampai ada tampilan kalo Go-jek nya 5 menit lagi nyampe diposisi. Pas gua liat siapa drivernya samaan ama driver Yessy. 

Bingung udah pasti, pas Yessy cek dalam proses punya dia pesanan dia batal, makanya drivernya dia kegua. Ulang lagi deh Yessy pesennya masih nggak dapet juga driver lain. Sampai Driver nya bang “E” telpon gua bilang dia udah sampai di belakang pangkalan ojek berada, karena kalo kearah depan ada tukang ojek. Jalan kesana dan nunggu Yessy biar dapet sampai satu jam nunggu bertiga, akhirnya nelpon office nya tapi lagi sibuk.. nunggu..nunggu..nunggu... Akhirnya dapet juga Yessy. 

On the way 12 menit lagi pas di refesh petanya 34 menit driver sampe di sc. Nyata dia sampe juga di belakang pangkalan ojek bikin kaget orang ajah. Naik untuk kedua kalinya panas yang dahsyat mereka cari altenatif biar nggak kena macet. Sampai di SC beli minum dulu, nyatanya banyak juga yang beli minuman dibulan puasa ini.

Selama perjalanan pergi atupun pulang itu lewatin banyak tempat yang udah pernah gua laluin semasa cari tempat PKL(magang). Duta Merlin, Monas, dan lain-lain. Masa-masa yang keluarin uang cukup banyak buat pergi pulang ber5/ber4. 

Dengan Gojek gua keliling Jakarta dan nggak nyampe 2 jam buat ke kuningan ataupun ke Sesaons City. Diakhiri dengan pulang berjalan kaki diterpa panas matahari ynag bisa bikin pala pusing.

Btw pas perjalanan pulang gua liat mobil yang pengemudinya bapak pangkat Jendral (mungkin) 
pake seragam TNI, mobil perplat merah dengan mobil berwarna putih... Dan  gua serta Yessy besoknya tidak pergi ke BSD Serpong.

Kalo pake ojek biasa tarifnya bisa bikin kaget kali ya jarak yang jauh gitu soalnya.......



Tidak ada komentar:

Posting Komentar